Proteksi Bahaya Kebakaran Di Rumah Sakit

W3vina.COM Free Wordpress Themes Joomla Templates Best Wordpress Themes Premium Wordpress Themes Top Best Wordpress Themes 2012

Kesibukan di lingkungan rumah sakit serasa tidak habisnya, dalam kesibukan  tersebut masih sempatkah kita berfikir sendainya terjadi kebakaran apakah kita dalam kondisi siap untuk menanggulangi kebakaran tersebut serta yang lebih penting lagi apakah sistem proteksi kebakaran kita dalam keadaan siap  siaga? Untuk itu, kita perlu mengetahui tentang sistem proteksi kebakaran di rumah sakit. Sistem proteksi kebakaran meliputi 3 hal yaitu Sistem Proteksi Pasif, Sistem Protektif Aktif dan Manajemen Keselamatan Kebakaran.

Sistem proteksi pasif adalah sistem  kehandalan bangunan yang didesain pada saat  perencanaan awal sebuah gedung yang meliputi  konstruksi dan struktur bangunan, konstruksi tahan api, pintu jendela tahan api, sistem kompartemen tahan api, pencahayaan darurat,  penghalang asap dan tangga darurat tahan api serta asap. Sistem ini ada pada semua bangunan gedung sesuai dengan Undang-  undang no. 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung serta dijelaskan lebih rinci  pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum no 26/PRT/M/2008. Dari beberapa  sistem proteksi pasif tersebut ada yang pemantauannya harus dilakukan oleh  tenaga ahli dari Instalasi Pemeliharaan Sarana RS (IPSRS), tetapi pada beberapa  sarana yang lain penghuni gedung-lah yang harus melakukan pemantauan  kesiapan sistem proteksi pasif tersebut, seperti kesiapan jalan darurat dan jalur  evakuasi maka penghuni gedunglah yang lebih tahu kondisinya dan mempunyai  tanggung jawab untuk menjaga agar kondisi jalur evakuasi tetap siap pakai.

Kondisi yang dapat menurunkan kesiapan terhadap sistem proteksi pasif  pada gedung antara lain meletakkan barang-barang pada jalur evakuasi atau jalan  darurat, merusak atau mengganjal pintu darurat sehingga tidak dapat menutup  rapat, mengunci pintu darurat dan tidak mengetahui dimana kunci pintu darurat  disimpan, petunjuk jalur evakuasi yang tidak jelas dan tidak mudah terlihat. Kita harus melihat kembali kondisi keselamatan gedung di tempat kita masing-  masing dan memastikan bahwa sistem tersebut siap pakai sehingga kita memiliki  peluang untuk menyelamatkan diri jika terjadi kondisi darurat di lingkungan kerja  kita.

Sistem Proteksi Aktif adalah sistem untuk mendeteksi kebakaran secara  dini dan menginformasikan kepada penghuni gedung serta sistem untuk  menanggulangi bahaya kebakaran yang meliputi detektor kebakaran, alarm  kebakaran manual maupun automatik,  Alat Pemadam Api Ringan (APAR), sistem  Hidran Gedung dan halaman, sistem sprinkler, sistem pengendali asap (smoke  control), termasuk sistem pendukungnya berupa persediaan air yang cukup serta pompa utama kebakaran yang dalam kondisi siap serta suplay listrik ke pompa tersebut yang tidak boleh dimatikan ketika power gedung dimatikan saat terjadi kebakaran.

Selain  APAR  semua  sistem  proteksi  aktif dikendalikan oleh sistem yang sebagian besar menjadi tanggung  jawab  IPSRS  dalam  pemeliharaan  dan pengecekannya. Unit K3 RS ikut memantau proses pemeliharaan dan pengecekan berkala untuk memastikan kesiapan sistem proteksi aktif tersebut. Unit K3 melakukan pemantauan dan pemeliharaan untuk menjamin kesiapan APAR. Agar APAR dapat digunakan secara efektif dan aman maka perlu dilakukan upaya melatih seluruh karyawan agar kompeten dalam menggunakan APAR untuk dapat memadamkan kebakaran dini secara kontinyu. Peserta didik juga dilatih agar dapat menggunakan APAR tersebut secara efektif dan aman baik melalui orientasi maupun dengan melakukan uji kompetensi penggunaan APAR.

Manajemen Keselamatan Kebakaran  adalah upaya untuk  melakukan pencegahan  dan  penanggulangan  bahaya  kebakaran  dengan  memanfaatkan sistem proteksi kebakaran yang ada sehingga rumah sakit secara mandiri dapat mencegah dan menanggulangi bahaya kebakaran. Dengan adanya manajemen keselamatan kebakaran bukan berarti kita tidak butuh bantuan dari luar rumah sakit tetapi kita memiliki sistem penanggulangan kebakaran sehingga sebisa mungkin meminimalkan dampak kebakaran. Manajemen keselamatan kebakaran meliputi program  pencegahan  kebakaran,  penggunaan  Sistem  Code  Red di seluruh satuan kerja, pembentukan sistem pelaporan kondisi darurat ke pesawat 777, pembentukan Regu Penanggulangan Kebakaran RS, dan program simulasi  penanggulangan kebakaran secara berkala bagi seluruh karyawan rumah sakit.
Maka dari itu persiapkan Alat Pemadam Api Untuk RS yang dapat berfungsi dengan baik dan Berstandard Nasional.